PENENTUAN KINERJA PENGAWAS KONSTRUKSI DENGAN METODE SAW (SIMPLE ADDITIVE WEIGHTING)

Main Article Content

I Made Darma Susila Yohanes Priyo Atmojo Erma Sulistyo

Abstract

Permasalahan utama pekerjaan konstruksi adalah pengawasan pengerjaan. Mekanisme pengawasan pekerjaan dilakukan oleh pengawas pekerjaan yang disebut dengan pengawas kontruksi. Pengawas kontruksi memiliki tugas seperti  pengawasan kinerja pekerja, pengawasan terhadap operasional pengerjaan khususnya keperluan bahan material dan pengawasan administrasi kegiatan seperti laporan perkembangan pekerjaan. Kriteria pemilihan seorang pengawas kontruksi merupakan dasar keberhasilan pelaksanaan pekerjaan kontruksi. Kriteria penilaian seorang pengawas kontruksi dapat dilihat dari penilaian nilai proyek, kecepatan kerja, kelengkapan report dan persentase kemajuan. Dalam penelitian yang dilakukan, kriteria dari seorang pengawas kontruksi didapatkan dari pengolahan dokumen time scheduling dengan mengekstrasi setiap informasi detail yang ada. Metode penilaian kriteria dari pengawas kontruksi yang digunakan dalam penelitian adalah metode SAW (Simple Additive Weighting). Dari hasil pengolahan dengan metode SAW, kami mendapatkan nilai penilaian setiap pengawas kontruksi. Ujicoba kami lakukan pada dokumen lapangan time scheduling dengan penilaian 6 orang pengawas kontruksi. Hasil penelitian memperlihatkan metode SAW mampu mendapatkan pengawas yang memiliki progress terbaik dengan nilai perangkingan terbesar, dimana nilai terbesar menandakan pengawas yang paling baik.
 
Kata kunci— time scheduling, SAW, monitoring proyek dan pengawas kontruksi

Article Details

How to Cite
SUSILA, I Made Darma; ATMOJO, Yohanes Priyo; SULISTYO, Erma. PENENTUAN KINERJA PENGAWAS KONSTRUKSI DENGAN METODE SAW (SIMPLE ADDITIVE WEIGHTING). SENSITIf : Seminar Nasional Sistem Informasi dan Teknologi Informasi, [S.l.], p. 851-861, dec. 2019. Available at: <https://ejurnal.dipanegara.ac.id/index.php/sensitif/article/view/451>. Date accessed: 17 feb. 2020.
Section
Articles